Klasifikasi Kelambu Menjangan

kelambu menjangan

kelambu menjangan

Kelambu menjangan alias kirinyuh alias krinyu alias tekelan alias rumput minjangan memiliki klasifikasi sebagai berikut :

  1. Klasifikasi
    Kingdom    : Plantae (Tumbuhan)
    Super Divisi    : Spermatophyta (Menghasilkan biji)
    Divisi        : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
    Kelas        : Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil)
    Sub Kelas    : Asteridae
    Ordo        : Asterales
    Famili        : Asteraceae
    Genus        : Chromolaena
    Spesies    : Chromolaena odorata (L.) King & H.E. Robinsb.    Morfologi
    Gambar: Tekelan (Chromolaena odorata (L.)
    –    Bentuk akar
    1.    Pada tumbuhan Chromolaena odorata memiliki sususnan akar berupa akar tunggang, besar dan dalam.
    2.    Akar tunggang tersebut adalah akar tunggang bercabang. Akar ini berbentuk kerucut panjang, tumbuh lurus kebawah, dan bercabang.
    3.    Warna akar kekuning-kuningan
    4.    Bagian-bagian akar :
    1)     Leher akar / pangkal akar (collum)
    2)     Ujung akar (apex radicis)
    3)     Batang akar (corpus radicis)
    4)     Cabang-cabang akar (radix lateralis)
    5)     Serabut akar (fibrilla radicalis)
    6)     Rambut / bulu akar (pilus radicalis)
    7)    Tudung akar (calyptra)
    –    Bentuk batang
    Pada tumbuhan Chromolaena odorata memiliki struktur batang yaitu :
    a)    Batang berbentuk bulat (teres)
    b)     Arah tumbuh batang tegak lurus (erectus)
    c)    Pada permukaan batang terdapat rambut (pilosus)
    d)    Percabangan pada batang merupakan cara percabangan monopodial, dimana batang pokok tampak lebih jelas karena lebih besar dan lebih panjang (lebih cepat pertumbuhannya) dari pada cabang-cabangnya.
    e)    Bentuk percabangan pada tumbuhan ini adalah tegak (fastigiatus), yaitu sudut antara batang dan cabang amat kecil, sehingga arah tumbuh cabang hanya pada pangkalnya sedikitserong keatas, tetapi selanjutnya hampir sejajar dengan batang pokoknya.
    f)    Batang kurinyuh memiliki permukaan berbulu atau berambut
    g)    Jenis tumbuhan ini merupakan tumbuhan tahunan.

    –    Bentuk Daun

Baca lebih lanjut

Dipublikasi di Barito Timur | Tag , , , | Meninggalkan komentar

Kemah Bakti SMK se-Bartim ke-1

smk bartimAdalah SMKN 2 Tamiang Layang yang menjadi tuan rumah giat kemah bakti SMK se-Barito Timur yang pertama kali ini. Kemah ini dilaksanakan dari tanggal 20 s/d 22 Januari 2017. Sedikitnya ada 93 siswa SMK yang mengikuti perkemahan ini. Seluruh SMK di Barito Timur berperan aktif pada kemah bakti ini. dari 6 SMK ada 5 SMK yang mengirimkan peserta perkemahan. Namun 1 SMK yang tidak bisa mengirim peserta masih berperan aktif dengan mengirim siswanya untuk bergabung dalam kepanitiaan.

Pada acara pembukaan bertindak sebagai pembina upacara adalah Ketua Musyawarah Kerja Kepala Sekolah SMK se-Bartim, Bapak Saino, S.Pd,. MAP.

Pembukaan perkemahan ditandai dengan penyematan tanda peserta dan penancapan parang pada tunas kelapa.

 

Dipublikasi di Barito Timur | Tag , , , , , | Meninggalkan komentar

Pengurus OSIS 2017

ketosAyu Febriana dari kelas XI Pertambangan terpilih sebagai ketua OSIS periode 2017 didampingi oleh Robert Marchelino dari kelas XI Perkebunan. Pemilihan Ketua OSIS di SMKN Paku berlangsung dengan sederhana namun sangat demokratis, ada empat pasang calon kandidat ketua dan wakil ketua. Sehari sebelum pemilihan para kandidat berorasi dan unjuk bakat. Mereka menampilkan potensi/bakat yang dia miliki. Kartu suara yang disiapkan oleh panitia pemilihan habis digunakan. Hal ini menunjukkan partisipasi dan kepedulian siswa SMKN Paku dalam berorganisasi cukup bagus. Tidak hanya siswa yang memiliki hak suara, para guru pun diberikan kartu suara untuk memilih kandidat yang dianggap mampu menjadi ketua OSIS tahun 2017 ini.

kartu suara

hasil perolehan suara

proses penghitungan suara

proses penghitungan suara

Susunan Pengurus OSIS tahun 2017

Ketua : AYU FEBRI ANA
wakil : ROBERT MARCHELINO
Sekretaris 1 : Ayu Febri Ani
sekretaris 2 :Lesi Purnama
Bendahara 1.: Fila Hartani
bendahara 2 : Lilik

Seksi – seksi

 

Dipublikasi di kesiswaan | Tag , , , | Meninggalkan komentar

Memulai Hidroponik


Kelas XII jurusan agribisnis tanaman pangan dan hortikultura mulai mencoba menanam dengan cara hidroponik. Kegiatan praktik hidroponik ini masih dilakukan di rumah salah satu guru mereka, karena masih dalam taraf mencoba.


Pada pertemuan pertama ini mereka mempersiapkan media serta perlengkapanmlainnya. Mulai dari membuat arang dari sekam, membuat pekatan larutan nutrisi, menyemai beberapa sayuran pada media rockwoool

wp-image-1359553050jpg.jpeg wp-image-651701779jpg.jpeg wp-image-1641410717jpg.jpeg wp-image-1255578296jpg.jpeg

Dipublikasi di pertanian | Tag , , , , , , , | Meninggalkan komentar

Media Tanam Hidroponik

Hidroponik (Inggris: hydroponic) berasal dari kata Yunani yaitu hydro yang berarti air dan ponos yang artinya daya. Hidroponik juga dikenal sebagai soilless culture atau budidaya tanaman tanpa tanah, yang dimana tanah sebagai kebutuhan nutrisinya tanaman diganti dengan beberapa jenis media tanam.

  • Arang. Arang bisa berasal dari kayu alias batok kelapa. Media tanam ini sangat coeok dipakai untuk tanaman anggrek di daerah dengan kelembapan tinggi. Faktor itu dikarenakan arang tak lebih sanggup mengikat air dalam )umlah tak sedikit. Keunikan dari media tipe arang adalah sifatnya yang bufer (penyangga). Dengan demikian, apabila terjadi kekeliruan dalam pemberian unsur hara yang terkandung di dalam pupuk bisa segera dinetralisir dan diadaptasikan. Selain itu, bahan media ini juga tak mudah lapuk jadi susah ditumbuhi jamur alias eendawan yang bisa memenyesalkan tanaman. Tetapi, media arang eenderung miskin bakal unsur hara. Oleh sebabnya, ke dalam media tanam ini butuh disuplai unsur hara berupa software pemupukan. Sebelum dipakai sebagai media tanam, idealnya arang dipeeah menjadi potongan-potongan keeil terlebih dahulu jadi memudahkan dalam penempatan di dalam pot. Ukuran peeahan arang ini sangat bergantung pada wadah yang dipakai untuk menanam dan tipe tanaman yang bakal ditanam. Untuk mengisi wadah yang mempunyai diameter 15 em alias lebih, umumnya dipakai peeahan arang yang berkapasitas panjang 3 em, lebar 2-3 em, dengan ketebalan 2-3 em. Untuk wadah (pot) yang lebih keeil, ukuran peeahan arang juga wajib lebih kecil.
  • Tanah liat. Tanah liat adalah tipe tanah yang bertekstur paling halus dan lengket alias berlumpur. Karakteristik dari tanah liat adalah mempunyai poripori berkapasitas keeil (pori-pori mikro) yang lebih tak sedikit daripada pori-pori yang berkapasitas besar (pori-pori makro) jadi mempunyai performa mengikat air yang eukup kuat. Pori-pori mikro adalah pori-pori halus yang berisi air kapiler alias udara. Sementara pori-pori makro adalah pori-pori kasar yang berisi udara alias air gravitasi yang mudah hilang. Ruang dari setiap pori-pori mikro berkapasitas sangat sempit jadi menyebabkan sirkulasi air alias udara menjadi lamban. Pada dasarnya, tanah liat bersifat miskin unsur hara jadi butuh dikombinasikan dengan bahan-bahan lain yang kaya bakal unsur hara. Pemakaian tanah liat yang dikombinasikan dengan bahan-bahan lain semacam pasir dan humus sangat tepat dijadikan sebagai media penyemaian, eangkok, dan bonsai.
  • Vermikulit dan perlit. Vermikulit adalah media anorganik steril yang dihasilkan dari pemananasan kepingan-kepingan mika dan mengandung potasium dan H’,lum. Berdasarkan sifatnya, vermikulit adalah media tanam yang mempunyai performa kapasitas tukar kation yang tinggi, khususnya dalam kondisi padat dan pada saat basah. Vermikulit bisa menurunkan berat jenis, dan menambah daya serap air apabila dipakai sebagai campuran media tanaman. Apabila dipakai sebagai campuran media tanam, rmikulit bisa menurunkan berat tipe dan menambah daya absorpsi air jadi bisa dengan mudah diserap oleh akar tanaman. Tidak sama dengan vermikulit, perlit adalah produk mineral berbobot ringan dan mempunyai kapasitas tukar kation dan daya serap air yang rendah. Sebagai campuran media tanam, kegunaaan perlit sama dengan Vermikulit, yakni menurunkan berat tipe dan menambah daya serap air. emakaian vermikulit dan perlit sebagai media tanam sebaiknya dikombinasikan dengan bahan organik untuk mengoptimalkan tanaman dalam menyerap unsur-unsur hara.
  • Gabus (styrofoam). Styrofoam adalah bahan anorganik yang terbuat dari kopolimer styren yang bisa dijadikan sebagai pilihan media tanam. Mulanya, styrofoam hanya dipakai sebagai media aklimatisasi (penyesuaian diri) bagi tanaman sebelum ditanam di lahan. Proses aklimatisasi tersebut hanya bersifat sementara. Styrofoam yang dipakai berbentuk kubus jengan ukuran (1 x 1 x 1) cm. Sekarang, beberapa nursery memakai styrofoam sebagai campuran media tanam untuk menambah porousitas media tanam. Jntuk kebutuhan ini, styrofoam yang dipakai dalam bentuk yang telah dihancurkan jadi menjadi bola-bola kecil, berkapasitas sebesar biji kedelai. Penambahan styrofoam ke dalam media tanam membikinnya mennjadi riangan. Tetapi, media tanam tak jarang dijadikan sarang oleh semut
  • Batang Pakis. Berdasarkan warnanya, batang pakis dibedakan menjadi 2, yaitu batang pakis hitam dan batang pakis coklat. Dari kedua tipe tersebut, batang pakis hitam lebih umum dipakai sebagai media tanam. Batang pakis hitam berasal dari tanaman pakis yang telah tua jadi lebih kering. Tidak hanya itu, batang pakis ini pun mudah dibentuk menjadi potongan kecil dan dikenal sebagai cacahan pakis. Selain dalam bentuk cacahan, batang pakis juga tak sedikit dipasarkan sebagai media tanam siap pakai dalam bentuk lempengan persegi empat. Umumnya, bentuk lempengan pakis dipakai sebagai media tanam anggrek. Kelemahan dari lempengan batang pakis ini adalah tak jarang dihuni oleh semut alias binatang-binatang kecillainnya. Karakteristik yang menjadi keunggulan media batang pakis lebih dikarenakan sifat-sifatnya yang mudah mengikat air, mempunyai aerasi dan drainase yang baik, dan bertekstur lunak jadi mudah ditembus oleh akar tanaman.
  • Kompos. Kompos adalah media tanam organik yang bahan dasarnya berasal dari proses fermentasi tanaman alias limbah organik, semacam jerami, sekam, daun, rumput, dan sampah kota. Kelebihan dari pemakaian kompos sebagai media tanam adalah sifatnya yang sanggup mengembalikan kesuburan tanah melewati pembetulan sifat-sifat tanah, baik fisik, kimiawi, maupun biologis. Tidak hanya itu, kompos juga menjadi fasilitator dalam penyerapan unsur nitrogen (N) yang sangat diperlukan oleh tanaman. Kandungan bahan organik yang tinggi dalam kompos sangat penting untuk membenahi kondisi tanah. Berdasarkan faktor tersebut dikenal 2 peranan kompos yakni soil conditioner dan soil ameliorator. Soil ( ondotioner yaitu peranan kompos dalam membenahi struktur tanah, khususnya tanah kering, sedangkan soil ameliorator berkegunaaan dalam Il1emperbaiki performa tukar kation pada tanah. Kompos yang baik untuk dipakai sebagai media tanam yaitu Ydng telah mengalami pelapukan dengan cara sempurna, ditandai dengan I IL,rubahan warna dari bahan pembentuknya (hitam kecokelatan), tak berbau, mempunyai kadar air yang rendah, dan mempunyai suhu ruang.
  • Moss. Moss yang dijadikan sebagai media tanam berasal dari akar paku-pakuan, alias kadaka yang tak sedikit dijumpai di hutan-hutan. Moss tak jarang dipakai sebagai media tanam untuk masa penyemaian hingga dengan masa pembungaan. Media ini mempunyai tak sedikit rongga jadi memungkinkan akar tanaman tumbuh dan berkembang dengan leluasa. Menurut sifatnya, media moss sanggup mengikat air dengan baik dan mempunyai sistem drainase dan aerasi yang lancar. Untuk hasil tanaman yang optimal, sebaiknya moss dikombinasikan dengan media tanam organik lainnya, semacam kulit kayu, tanah gambut, alias daun-daunan kering.
  • Pupuk kandang. Pupuk organik yang berasal dari kotoran fauna disebut sebagai pupuk kandang. Kandungan unsur haranya yang lengkap semacam natrium (N), fosfor (P), dan kalium (K) membikin pupuk kandang tepat untuk dijadikan sebagai media tanam. Unsur-unsur tersebut penting untuk pertumbuhan dan perkembangan tanaman. Tidak hanya itu, pupuk kandang mempunyai kandungan mikroorganisme yang diyakini sanggup merombak bahan organik yang susah dicerna tanaman menjadi komponen yang lebih mudah untuk diserap oleh tanaman. Komposisi kandungan unsur hara pupuk kandang sangat dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain tipe hewan, umur hewan, kondisi hewan, tipe makanan, bahan hamparan yang dipakai, perlakuan, dan penyimpanan sebelum disoftwarekan sebagai media tanam. Pupuk kandang yang bakal dipakai sebagai media tanam wajib yang telah matang dan steril. Faktor itu ditandai dengan warna pupuk yang hitam pekat. Pemilihan pupuk kandang yang telah matang berfungsi untuk mencegah munculnya bakteri alias cendawan yang bisa merusak tanaman.
  • Sabut kelapa (coco peat). Sabut kelapa alias coco peat adalah bahan organik pilihan yang bisa dipakai sebagai media tanam. Sabut kelapa untuk media tanam ,I ‘iJdiknya berasal dari buah kelapa tua sebab mempunyai serat yang kuat. Pemakaian sabut kelapa sebagai media tanam sebaiknya diperbuat di daerah yang bercurah hujan rendah. Air hujan yang berlebihan bisa menyebabkan media tanam ini mudah lapuk. Tidak hanya itu, tanaman pun menjadi cepat membusuk jadi bisa menjadi sumber penyakit. Untuk menanggulangi pembusukan, sabut kelapa butuh direndam terlebih dahulu di dalam larutan fungisida. Apabila dibandingkan dengan media lain, pemberian fungisida pada media sabut kelapa wajib lebih tak jarang diperbuat sebab sifatya yang cepat lapuk jadi mudah ditumbuhi jamur. Kelebihan sabut kelapa sebagai media tanam lebih dikarenakan karakteristiknya yang sanggup mengikat dan menyimpan air dengan kuat, sesuai untuk daerah panas, dan mengandung unsur-unsur hara esensial, semacam kalsium (Ca), magnesium (Mg), kalium (K), natrium (N), dan fosfor (P).
  • Sekam padi. Sekam padi adalah kulit biji padi (Oryza sativa) yang telah digiling. Sekam padi yang biasa dipakai bisa berupa sekam bakar alias sekam mentah (tidak dibakar). Sekam bakar dan sekam mentah mempunyai tingkat porositas yang sama. Sebagai media tanam, keduanya berperan penting dalam pembetulan struktur tanah jadi sistem aerasi dan drainase di media tanam menjadi lebih baik. Pemakaian sekam bakar untuk media tanam tak butuh disterilisasi lagi sebab mikroba patogen telah mati selagi proses pembakaran. Tidak hanya itu, sekam bakar juga mempunyai kandungan karbon (C) yang tinggi jadi membikin media tanam ini menjadi gembur, Tetapi, sekam bakar cenderung mudah lapuk. Sementara kelebihan sekam mentah sebagai media tanam yaitu mudah mengikat air, tak mudah lapuk, adalah sumber kalium (K) yang diperlukan tanaman, dan tak mudah menggumpal alias memadat jadi akar tanaman bisa tumbuh dengan sempurna. Tetapi, sekam padi mentah cenderung miskin bakal unsur hara. Butuh Sekam Bakar Berkualitas, Beli di Jual Sekam Bakar Murah Berkualitas.
  • Humus. Humus adalah segala macam hasil pelapukan bahan organik oleh Jasad mikro dan adalah sumber energi jasad mikro tersebut. Bahanbahan organik tersebut bisa berupa jaringan orisinil tubuh flora alias binatang mati yang belum lapuk. Biasanya, humus berwarna gelap dan ciijumpai khususnya pada lapisan atas tanah (top soil). Humus sangat menolong dalam proses penggemburan tanah. dan mempunyai performa daya tukar ion yang tinggi jadi bisa menyimpan unsur hara. Oleh sebabnya, bisa menunjang kesuburan tanah, Tetapi, media tanam ini mudah ditumbuhi jamur, terlebih ketika tl’rjadi perubahan suhu, kelembapan, dan aerasi yang ekstrim. Humus Juga mempunyai tingkat porousitas yang rendah jadi akar tanaman tak sanggup menyerap air, Dengan demikian, sebaiknya pemakaian humus sebagai media tanam butuh ditambahkan media lain yang mempunyai porousitas tinggi, umpama tanah dan pasir.
  • Gel. Gel alias hidrogel adalah kristal-kristal polimer yang tak jarang dipakai sebagai media tanam bagi tanaman hidroponik. Pemakaian media tipe ini sangat praktis dan efisien sebab tak butuh repot-repot untuk mengganti dengan yang baru, menyiram, alias memupuk. Tidak hanya itu, media tanam ini juga mempunyai keanekaragaman warna jadi pemilihannya bisa disesuaikan dengan selera dan warna tanaman. Oleh sebabnya, faktor tersebut bakal menciptakan keindahan dan keasrian tanaman hias yang diletakkan di ruang tamu alias ruang kerja. Hampir semua tipe tanaman hias indoor bisa ditanam dalam media ini, umpama philodendron dan anthurium. Tetapi, gel tak eaeak untuk tanaman hias berakar keras, semacam adenium alias tanaman hias bonsai. Faktor itu bukan dikarenakan ketidakmampuan gel dalam memasok kebutuhan air, tetapi lebih dikarenakan pertumbuhan akar tanaman yang mengeras jadi bisa membikin vas pecah. Sebagian besar nursery lebih memilih gel sebagai pengganti tanah untuk pengangkutan tanaman dalam jarak jauh. Tujuannya supaya kelembapan tanaman masih terjaga. Keunggulan lain dari gel yaitu masih cantik meskipun bersanding dengan media lain. Di Jepang gel dipakai sebagai komponen terarium bersama dengan pasir. Gel yang berwarna-warni bisa memberi kesan nasib pada taman miniatur tersebut.
  • Pasir. Pasir tak jarang dipakai sebagai media tanam pilihan untuk menggantikan kegunaaan tanah. Sejauh ini, pasir dianggap memadai dan sesuai apabila dipakai sebagai media untuk penyemaian benih, pertumbuhan bibit tanaman, dan perakaran setek batang tanaman. Sifatnya yang cepat kering bakal memudahkan proses pelantikan bibit tanaman yang dianggap telah lumayan umur untuk dipindahkan ke media lain. Sementara bobot pasir yang lumayan berat bakal memudahkan tegaknya setek batang. Tidak hanya itu, keunggulan media tanam pasir adalah kemudahan dalam pemakaian dan bisa menambah sistem aerasi dan drainase media tanam. Pasir malang dan pasir bangunan adalah Tipe pasir yang tak jarang dipakai sebagai media tanam. Oleh sebab mempunyai pori-pori berkapasitas besar (pori-pori makro) maka pasir menjadi mudah basah dan cepat kering oleh proses penguapan. Kohesi dan konsistensi (ketahanan kepada proses :o::misahan) pasir sangat kecil jadi mudah terkikis oleh air alias ~’lgin. Dengan demikian, media pasir lebih membutuhkan irigasi dan ::emupukan yang lebih intensif. Faktor tersebut yang menyebabkan pasir jarang dipakai sebagai media tanam dengan cara tunggal. Pemakaian pasir seoagai media tanam tak jarang dikombinasikan dengan campuran bahan anorganik lain, semacam kerikil, batu-batuan, alias bahan organik yang disesuaikan dengan tipe tanaman. Pasir pantai alias semua pasir yang berasal dari daerah yang bersersalinitas tinggi adalah tipe pasir yang wajib dihindari untuk :gunakan sebagai media tanam, kendati pasir tersebut telah dicuci :erlebih dahulu. Kadar garam yang tinggi pada media tanam bisa ,enyebabkan tanaman menjadi merana. Tidak hanya itu, organ-organ tanaman, semacam akar dan daun, juga menunjukan gejala terbakar yang selanjutnya mengdampakkan kematian jaringan (nekrosis).
  • Kerikil. Pada dasarnya, pemakaiaan kerikil sebagai media tanam terbukti :idakjauh tak sama dengan pasir. Hanya saja, kerikil mempunyai pori-pori makro lebih tak sedikit daripada pasir. Kerikil tak jarang dipakai sebagai media untuk budi daya tanaman dengan cara hidroponik. Pemakaian media ini bakal menolong peredaran larutan unsur hara dan udara dan pada prinsipnya tak menekan pertumbuhan akar. Tetapi, kerikil mempunyai performa mengikat air yang relatif rendah jadi mudah basah dan cepat kering apabila penyiraman tak diperbuat dengan cara rutin. Seiring kemajuan teknologi, sekarang tak sedikit dijumpai kerikil sintesis. Sifat kerikil sintesis cenderung menyerupai batu apung, yakni mempunyai rongga-rongga udara jadi mempunyai bobot yang ringan. Kelebihan kerikil sintesis dibandingkan dengan kerikil biasa adalah performanya yang lumayan baik dalam menyerap air. Tidak hanya itu, sistem drainase yang dihasilkan juga baik jadi masih bisa mempertahankan kelembapan dan sirkulasi udara dalam media tanam.
  • Pecahan batu bata. Pecahan batu bata juga bisa dijadikan pilihan sebagai media tanam. Semacam halnya bahan anorganik lainnya, media tipe ini juga berkegunaaan untuk melekatkan akar. Sebaiknya, ukuran batu-bata yang bakal dipakai sebagai media tanam dibangun keeil, semacam kerikil, dengan ukuran kurang lebih 2-3 em. Terus keeil ukurannya, performa daya serap batu bata kepada air maupun unsur hara bakal terus balk. Tidak hanya itu, ukuran yang terus keeil juga bakal membikin sirkulasi udara dan kelembapan di kurang lebih akar tanaman berjalan lebih baik. Hal yang butuh diperhatikan dalam pemakaian media tanam ini adalah keadaannya yang miskin hara. Tidak hanya itu, kebersihan dan kesterilan pecahan batu bata yang belum pasti terjamin. Oleh sebab itu, pemakaian media ini butuh ditambahkan dengan pupuk kandang yang komposisi haranya disesuaikan dengan kebutuhan tanaman. Mesikipun miskin unsur hara, media pecahan batu bata tak mudah melapuk. Dengan demikian, pecahan batu bata tepat dipakai sebagai media tanam di dasar pot sebab mempunyai performa drainase dan aerasi yang baik. Tanaman yang tak jarang memakai pecahan batu bata sebagai media dasar pot adalah anggrek.
  • Spons (floralfoam). Para kegemaranis yang berkecimpung dalam budi daya tanaman hias telah tak jarang mekegunaaankan spans sebagai media tanam anorganik. Dilihat dari sifatnya, spans sangat ringan jadi mudah dipindah-pindahkan dan ditempatkan di mana saja. Mesikipun ringan, media tipe ini tak membutuhkan pemberat sebab seusai direndam alias disiram air bakal menjadi berat dengan sendirinya jadi bisa menegakkan tanaman. Kelebihan lain dari media tanam spans adalah tingginya daya serap terhadap air dan unsur hara esensial yang biasanya diberbagi dalam bentuk larutan. Tetapi, pemakaiannya tak awet sebab bahannya mudah hancur. Oleh sebab itu, apabila spans telah terkesan tak layak pakai (mudah hancur ketika dipegang), sebaiknya segera diganti dengan yang baru. Berdasarkan kelebihan dan ketidak lebihannya tersebut, spans tak jarang dipakai sebagmasiai media tanam untuk tanaman hias bunga potong (cutting flower) yang pemakaiannya eenderung hanya sementara waktu saja.
  • sumber http://www.tipsberkebun.com/jenis-jenis-media-tanam.html

sebenarnya media tanam untuk hidroponik sangat beragam, tidak hanya yang ada di atas

Dipublikasi di pertanian | Tag , | Meninggalkan komentar

SMKN Paku, aku menimba Ilmu

Dipublikasi di Barito Timur | Tag , , , , , , | Meninggalkan komentar

Peraturan Pertandingan Pencaksilat

Pertandingan Pencak Silat Indonesia dilakukan berdasarkan rasa persaudaraan dan jiwa kesatria dengan menggunakan unsur-unsur beladiri, seni dan olahraga Pencak Silat menjungjung tinggi PRASETYA PESILAT INDONESIA.

Pertandingan dimainkan sesuai dengan ketentuan kategori yang diatur dalam peraturan pertandingan dan dipimpin oleh ketua pelaksana teknis pertandingan yang sah. Baca lebih lanjut

Dipublikasi di lomba | Tag , , , , , , , , , , , | Meninggalkan komentar

Upacara Pelepasan Siswa Prakerin Tahun Ajaran 2016/2017 di SMKN Paku

prakerin-smk-paku-2016 (6)Rabu pagi, tepatnya pukul 08.00 WIB tanggal 10 Agustus 2016. SMKN Paku mengadakan upacara pelepasan siswa prakerin tahun ajaran 2016/2017. Upacara yang diadakan dilapangan sekolah SMKN Paku, didesa Trans Luau Jawuk, tepatnya dikecamatan Paku, kabupaten Barito Timur, provinsi Kalimantan Tengah.

Upacara yang diikuti oleh seluruh warga sekolah, baik guru maupun murid ini diadakan untuk melepas anak didik SMKN Paku kelas XI(Perkebunan, Pertanian, dan Pertambangan) yang mengikuti Prakerin selama tiga bulan.

Menurut laporan yang disampaikan oleh Pak Herto A,md. jumlah siswa yang mengikuti Prakerin di tahun ajaran 2016/2017 sebanyak 24 siswa, yaitu 13 orang dari kelas XI Perkebunan, 5 orang dari kelas XI Pertanian, dan 6 orang dari kelas XI Pertambangan.

“Saya harap, anak didik sekalian dapat bersosialisasi dengan masyarakat di tempat kalian melaksanakan Prakerin. Karena Prakerin ini adalah tahap awal kalian untuk hidup bermasyarakat.” kata Pak Antonius Normagita S,Pd. selaku pembina upacara saat memberikan amanat.

prakerin-smk-paku-2016 (7) prakerin-smk-paku-2016 (4) prakerin-smk-paku-2016 (3) prakerin-smk-paku-2016 (1)prakerin-smk-paku-2016 (2)

Dipublikasi di prakerin | 1 Komentar

Memperkenalkan Pramuka kepada Siswa Baru

pengenalan pramuka (33)1Masa Pengenalan Lingkungan Sekolah telah berakhir sesuai jadwal yang telah ditentukan, namun suasana gembira menyambut kedatangan adik kelas baru masih terasa. Pada hari Jumat, 22 Juli 2016 Dawan Ambalan gugusdepan 0304 SMKN Paku didampingi pembinanya memperkenalkan pramuka kepada siswa baru tahun pelajaran 2016/2017.

Kegiatannya terbagi dalam dua jenis yaitu kegiatan terpencar dalam kelompok-kelompok kecil yang dilaksanakan di luar ruangan, dan kegiatan terpusat yang dilaksanakan di dalam ruangan. Baca lebih lanjut

Dipublikasi di Barito Timur | Tag , , , , , , , | Meninggalkan komentar

Penutupan MPLS 2016

Tanggal 20 Juli 2016 adalah hari ketiga untuk pangenalan lingkungan sekolah tahun ajaran 2016/2017. Pada hari ketiga ini hadir di sekolah untuk memberi materi adalah dari Tim Kesehatan Puskesmas Paku yng memeberikan materi penyuluhan tentang kesehatan reproduksi remaja.

Penutupan kegiatan dilaksanakan di dalam ruangan, dikarenakan cuaca yang kurang mendukung. Baca lebih lanjut

Dipublikasi di muatan lokal | Tag , , , , , | Meninggalkan komentar